Rabu, 25 Mei 2016

Oleh-oleh dari Perjalanan ke Jogja

Repost dari link ini. Foto-foto telah menghilang dikarenakan link ini pun berupa 'import dari multiply.com yang telah almarhum sejak tahun 2012. Jika ketemu foto-foto lama di event ini, akan ku-repost juga tentu. :)

Akhirnya impianku untuk nggowes di Jogja (lagi) pun kesampaian! It is so hilariously exciting!

(special thanks buat Cipluk yang telah ngompori aku untuk ikut menghadiri ‘gathering’ korwil b2w DIY dan Jateng)

Sabtu 15 Januari 2011

Menjelang pukul 06.00 pagi aku telah sampai di stasiun Pontjol dengan mengendarai ‘Snow White’ (nama yang ‘diberikan’ oleh Cipluk untuk ‘seli’ yang dibelikan oleh kakak laki-lakiku satu-satunya untuk adik-adiknya plus keponakannya yang semua perempuan). Sesampai di loket penjualan karcis, Wahyu memanggil namaku. Ah ... aku langsung merasa lega tatkala mendapati dua makhluk yang tak asing lagi – Wahyu dan Riu – di dekatku, plus aku yakin tentu mereka memiliki tujuan yang sama: JOGJA.

Namun ternyata aku tidak jadi berangkat ke Jogja bersama mereka berdua: mereka ditolak menaiki kereta Banyubiru karena mereka membawa ‘fixie’ dan bukan seli. :( untung tak lama kemudian Cipluk datang dan langsung menemukanku duduk di sebuah gerbong. (FYI, bagi yang masih asing dengan kereta api Banyubiru, para penumpang bebas mau duduk di mana karena di karcis tidak tertera nomor tempat duduk. Tempat duduk berupa ‘bangku’ panjang di sebelah kiri dan kanan, saling berhadapan. Di tengah berupa ‘space’ tempat orang berjalan lalu lalang. Aku bisa bebas ‘mendudukkan’ Snow White tepat di depanku.)

dalam gerbong kereta Banyubiru

Ini adalah pengalaman pertama bagiku berangkat ke Jogja naik kereta api. Zaman kuliah di UGM dulu selalu aku naik bus untuk pulang pergi. Kereta berhenti di beberapa stasiun yang bernama asing bagiku; misal ‘Gambringan’, ‘Salem’ (wah, langsung teringat nama kota di novel ‘Scarlet Letter’ gubahan Nathaniel Hawthorne) dll. Sama sekali tidak memberiku gambaran kereta sampai di kota mana. (Bandingkan dengan jika naik bus keSolo, dari Semarang kita akan melewati Ungaran, Salatiga, Boyolali, Kartasura.)

Di tiap stasiun tempat kereta berhenti untuk menaikkan maupun menurunkan penumpang, banyak perempuan penjual ‘pecel’ yang naik ke kereta untuk menjajakan dagangannya. (Peristiwa ini mengingatkanku pada puisi Hartoyo Andangjaya yang berjudul “Perempuan-Perempuan Perkasa”.) Cipluk yang ternyata belum sempat sarapan – karena berangkat dari Kudus pukul 04.30 – membeli dua ‘pincuk’ pecel: satu buatnya dan satu buatku. (Thanks sweetie. )

Cipluk ‘terpaksa’ turun di stasiun Purwosari Solo karena dia harus mengambil sepedanya ke rumah Ranz terlebih dahulu, sehingga aku melanjutkan perjalanan ke Jogja sendirian. (Aku udah keburu beli karcis Semarang – Jogja.) Sesampai di stasiun Tugu, dekat Malioboro Jogja, aku turun, ‘memasang’ seli yang sewaktu di stasiun Pontjol dilipat oleh Riu (call me a ‘procrastinator’ to practice to fold and unfold the bike by myself, LOL), kemudian ... nggowes! So exciting! Feel like coming home!

Sempet bingung aku mau kemana. Aku ga yakin Cipluk bakal nyampe jam berapa. Juga Wahyu dan Riu bakal turun di Maliobor sebelah mana, jam berapa. Itu sebab aku langsung nggowes menuju Jakal km 7,8 tempat sobatku mukim. Namun, belum juga sampai di masjid Syuhada, Kotabaru, aku mendapatkan sms dari Ranz yang sedang berada di Surabaya untuk menunggu kedatangan Cipluk, Wahyu, dan Riu di Malioboro. Aku balik lagi ke Malioboro. Nongkrong di salah satu bangku yang disediakan pemerintah Jogja di jalan yang paling terkenal di Indonesia itu, aku sms Riu mengabari bahwa aku berada di Malioboro, menunggunya. Akan tetapi belum sampai aku mendapatkan balasan dari Riu, hapeku mati: low bat.   Bingung what to do dan bagaimana aku bisa terhubung dengan Riu, Wahyu, maupun Cipluk, tanpa pikir panjang aku langsung nggowes ke Jakal km 7,8: aku harus ngecharge hape!

Siang itu matahari bersinar sangat terik di Jogja. Aku sampai di rumah sobatku, Detta, sekitar pukul 12.15, wet due to sweat. LOL. Disuguhi sirup jeruk yang dingin nikmat, sembari ngadem di dalam rumahnya, cukup membuatku malas berangkat lagi ke Balaikota tempat diselenggarakan ‘gathering b2w’. LOL.

Setelah mandi, makan siang, pukul 14.15 aku (akhirnya) berangkat nggowes ke Jalan Kusumanegara dengan sedikit petunjuk dari Detta, dari ‘Galeria’ yang terletak di Jalan Solo, lurus saja menuju Selatan. Perjalanan sempat terhenti sejenak karena perubahan cuaca yang ekstrim, dari panas ke hujan deras plus disertai angin kencang. Aku juga sempat masuk Bulaksumur – for old time’s sake – dan terheran-heran dengan adanya pos satpam di tiap ruas jalan masuk. (UGM no longer belongs to public? No longer welcome anybody who wants to pass by? L) Namun mungkin karena aku naik sepeda, satpam tidak menghentikanku untuk masuk kawasan Bulaksumur, untuk diinterogasi, misalnya, atau pun bayar retribusi. (Kok jadi kayak jalan tol?) Aku sempat muter ke Fakultas Ilmu Budaya (yang di zaman aku kuliah S1 namanya “Fakultas Sastra”), namun ga sampai masuk ke daerah Balairung, Gedung Pusat.

Dari UGM, aku melanjutkan perjalanan ke jalan Kusumanegara, kugenjot pedal Snow White dengan santai, karena toh meski acara gathering sudah dimulai, Riu dan Wahyu sudah ada di lokasi acara, mereka bisa diminta untuk laporan apa saja yang diperbincangkan. Saking semangatnya nggowes (atau juga saking malesnya mau nanya orang dimana Balaikota terletak LOL), aku sampai di Gembira Loka. Ck ck ck ... zaman kuliah S1 dulu rasanya Gembira Loka letaknya jauuuuuuhhhh banget dari kosku di Jakal km 5. Lha kok sekarang aku nyampe sana naik sepeda! ~ lebay mode on ~

Setelah bertanya dengan seorang penjual buah di pinggir jalan letak Balaikota, yang menjawab dengan sangat ramah, aku sampai juga di tempat diselenggarakannya ‘gathering b2w’. :-P

Aku bayangkan acara gathering akan selesai sekitar pukul 19.00 atau 20.00 karena tentu teman-teman ingin ber-night ride menikmati Jogja malam hari. Aku bayangkan setelah ngikut night ride, aku masih akan sempat nggowes balik lagi ke Jakal km 7,8 karena tas berisi baju kutinggal di rumah Detta. (Maklum, aku tidak tahu ‘rundown’ acara.) Namun ternyata tak kunjung usai sampai menjelang pukul 22.00. Dan ternyata pula mataku tak bisa kuajak kompromi. Sempet ciut hatiku membayangkan harus nggowes sendirian sampai rumah Detta dari Balaikota, di malam hari, (aku YAKIN orang-orang Jogja bukan kriminal, namun para new comers nya?) Dari Balaikota mau langsung ke hotel Gedong Kuning, tempat menginap para peserta gathering, namun ternyata seusai acara, teman-teman mau NR. Dengkul dan kakiku masih bisa diajak nggowes, namun mataku tidak bisa melek. LOL. Untunglah Darmawan menawari tumpangan. Kebetulan dia memang harus pulang ke rumah mertua yang letaknya tidak jauh dari rumah Detta.

Sampai di rumah Detta menjelang  pukul 23.00 kalau tidak salah. Melihat mataku yang sudah 5 watt, dia pun menyuruhku langsung masuk kamar dan tidur. I slept like a log. LOL.

Minggu 16 Januari 2011

Sekitar pukul 04.00 aku mendengar air hujan yang menggedor-gedor atap rumah. Waduh, acara nggowes keliling kota jadi ga ya? Hawa dingin menyurutkanku untuk segera nggowes ke Gedong Kuning untuk paling tidak meninggalkan rumah Detta pukul 05.30. Dalam keadaan gerimis halus, aku pergi pukul 05.50, terlambat 20 menit dari rencanaku sendiri. Untung gerimis ga berlangsung lama.

Sempat sms Riu dan Cipluk untuk ngabari bahwa aku berniat ikut nggowes keliling kota agar tidak ditinggal rombongan, aku sempat juga berpikir untuk nggowes sendirian aja, menyusuri jalan-jalan yang kukenal. Split into two, aku pun menggenjot pedal dengan amat santai. (bless me! LOL.)

Jawaban yang kudapat Riu menyarankanku untuk langsung ke arah Pakualaman, jadi ga perlu ke Gedong Kuning. (kalau tahu akhirnya mereka befoto-narsis-ria di jembatan dekat daerah Terban – aku ga tahu nama jalannya, tapi lanjutan Jalan Solo menuju Barat, sebelum sampai Tugu, konon km 0 Jogja – dari arah Jakal aku langsung kesono saja, dengan resiko menggendong backpack sepanjang nggowes keliling kota.) Namun kenyataanya aku sampai juga di hotel Gedong Kuning, menitipkan backpack, kemudian nggowes ‘mengejar’ rombongan. Setelah aku melewati Balaikota dan Taman Makam Pahlawan, Riu ‘menjemputku’ untuk kemudian bergabung dengan teman-teman dari Semarang dan Cipluk, plus satu penunjuk jalan (atau yang bisa kita sebut sebagai ‘marshall’)

Selama mengikuti gowes bareng ini, aku ingat waktu gowes bareng beberapa teman pada tanggal 30 November 2008 dimana kita semua merasa satu padu, aku tidak merasa berada di antara orang-orang asing. Ketika salah satu menyarankan untuk berhenti disatu tempat, semua berhenti dengan riang gembira. Tidak ada peristiwa, misal, ketika beberapa gelintir orang butuh berhenti untuk sarapan, mereka berhenti, yang lain silakan menlanjutkan perjalanan. Lah, orang asing sepertiku kan jadi bingung mau ngikut yang mana. (Mungkin karena aku ga ikut sejak awal perjalanan jadi tidak tahu bagaimana aturan mainnya.) Tapi, kalau pun aku jadi ‘hilang terlantar’ aku yakin bisa menemukan jalan Gedong Kuning, untuk mengambil backpack, dan melanjutkan melakukan apa pun yang harus kulakukan. (Orang-orang ‘asli’ Jogja – alias bukan pendatang – benar-benar ramah memberikan penunjuk jalan. Pengalaman waktu mencari hotel Gedong Kuning, aku bertanya pada seseorang yang dari logatnya tatkala menjawab pertanyaanku aku simpulkan dia bukan orang Jogja. Dia cukup ramah, namun memberiku arah yang salah. LOL.)

Rombongan tiba kembali di hotel sekitar pukul 10.30. Bersih-bersih diri, packing, istirahat sejenak, makan siang, dan kita semua meninggalkan hotel sekitar pukul 12.15. Riu menyarankanku untuk naik Joglosemar, meski aku pengen naik kereta lagi. Dan berhubung Cipluk memutuskan naik bus patas yang akan langsung membawanya ke Kudus, aku pun setuju naik bus. Aku dan Cipluk nggowes berdua di siang yang terik dari Gedong Kuning menuju terminal Jombor, selama kurang lebih1 jam. (Her two buddies from Kudus HEARTLESSLY left her because they took Trans Jogja bus to Jombor while she could not take a bus because she was riding fixie and not folding bike. DO YOU BELIEVE THAT???)

Kita berdua sampai di Jombor sekitar pukul 13.30. Setelah Cipluk beli tiket bus yang berangkat pukul 14.15, dia mengantarku ke tempat pemberangkatan bus Joglosemar yang terletak tak jauh dari Jombor. Aku mendapatkan tiket bus yang berangkat pada jam yang sama. Kemudian Cipluk langsung kembali ke terminal Jombor karena dia harus melepas ban sepeda fixienya agar bisa dimasukkan ke dalam bagasi bus. (wahh ... aku harus belajar darinya masalah melepas dan memasang ban nih, agar aku pun bisa mengajak si Orange jalan-jalan, tanpa merepotkan teman-teman. Kalau pergi dengan teman-teman b2w Semarang seperti Darmawan, Zacky, Eka, Nasir dll tentu aku tinggal menemani dan menonton mereka melepas dan memasang ban, LOL.)

Demikianlah ‘oleh-oleh’ perjalanan ‘dinas’ mengikuti gathering b2w DIY dan Jateng di Jogja.

Nana Podungge

GL7 11.15 17.01.11

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar