Sabtu, 23 November 2013

SUKUH! WE ARE COMING AGAIN!


Akhirnya setelah sembilan bulan berlalu – semenjak kita gowes ke Candi Cetho dan tidak jadi mampir ke Candi Sukuh – aku dan Ranz punya kesempatan menyambangi Sukuh lagi. YAY! Sama seperti waktu kita gowes ke Candi Cetho, dalam perjalanan ini aku naik Cleopatra, sepeda gunung polygon Cleo 2.0 yang didapatkan Ranz dari event gowes Srikandi B2W Indonesia tahun 2012 sedangkan Ranz naik Shaun sepeda lipat dahon da bike 16” single gear. (I bet you would envy Ranz’ knees! LOL.)

aku dan Elvi sebelum berangkat

di mini market pertama kita mampir membeli bekal

di perbatasan Surakarta - Karanganyar

perbatasan Surakarta - Karanganyar merupakan salah satu spot wajib foto :)

Kita memulai perjalanan pada hari Sabtu 19 Oktober 2013 pukul 07.00; tidak sepagi waktu kita gowes ke Candi Cetho karena di rumah Ranz ada Elvi, teman sepedaan yang telah hijrah ke Jakarta. Setelah usai gowes blusukan di kawasan Solo sehari sebelumnya, Elvi berangkat ke Semarang, sementara Ranz gowes bersamaku. Perjalanan cukup lancar sampai Karanganyar. Untuk sarapan kita mampir ke rumah makan ‘baru’ yang membeli franchise Soto Seger Mbok Giyem Boyolali. (Aha! Bagi fans Soto Seger Mbok Giyem ini adalah berita menarik, bukan?)

tempat kita sarapan

melewati Taman Pancasila Karanganyar

on the way menuju Karang Pandan

on the way menuju Karang Pandan 2

Usai sarapan kita melanjutkan perjalanan. Sayangnya kali ini perjalanan ‘terganggu’ dengan rasa kantukku yang tak terelakkan. Sebegitu mengantuknya hingga aku tak bisa mengayuh pedal sepeda dengan cepat. Jika sebelum mampir sarapan, aku selalu berada di depan Ranz, setelah sarapan, aku selalu berada di belakang Ranz. Hingga setelah Ranz bertanya, “What’s wrong with you?” aku bilang, “Ngantuuk!” Dan ... aku langsung berhenti dan membaringkan diri di bawah pohon untuk ... memejamkan mata! YAY!!! LOL. Aku tidak peduli menjadi tontonan orang lewat karena aku benar-benar ngantuk! (Shhhttt ... semalam kita asyik ngobrol sampai baru tertidur jelang pukul satu dini hari!)

Sempat nunut tidur di sebuah rumah makan (dengan menelungkupkan kepala di meja) yang terletak di samping pohon tempatku membaringkan diri sebelumnya selama 15 menit, pesan segelas coffee mix, meminumnya, akhirnya aku dan Ranz melanjutkan perjalanan. Hihihihi ...

Terminal Karang andanP

gapura masuk Kawasan Cetho - Sukuh

selepas pertigaan tanjakan kian curam
Kita sampai di pertigaan Karang Pandan sekitar pukul 11.00. Well, not bad lah. J Seperti biasa kita mampir di sebuah warung sederhana yang berjualan es degan Ndlik. Sayangnya kali itu si penjual tidak punya es degan. Sebagai ganti kita pesan es campur. Untuk mengganjal perut, Ranz memesan satu porsi mie ayam di warung sebelah., kita makan berdua.


nanjak lagiiii

tanjakan ini lumayan tinggi lho, dan Ranz naik seli 16" single gear :D

nanjak teruuusss

pertigaan Ngargoyoso - Tawangmangu - Karang Pandan

di pertigaan dimana kita muncul di hari kedua, seusai dari Telaga Madirda

Lepas pukul 12.00 – setelah belanja beberapa botol air mineral dan camilan di sebuah mini market di daerah Karang Pandan itu – kita lanjut gowes. Setelah tanjakan halus sepanjang kurang lebih 15 kilometer dari Karanganyar sampai Karang Pandan, trek berikutnya tanjakan yang lebih curam. Thanks goodness I was riding Cleopatra with its 24 gears! YAY! LOL.


pemandangan indah dalam perjalanan

bertemu dengan Yash dan keluarga

pemandangan di dekat pertigaan Cetho - Sukuh - Kr Pandan
h
Ranz menapaki tanjakan yang terlihat killing (dan memang beneran curam)

Dalam perjalanan kita kebetulan bertemu dengan Yash – rekan gowes dari Seli Solo – bersama ayah dan adik perempuannya.

Setelah hampir dua tahun berlalu semenjak kita ke Sukuh, ternyata kita lupa seberapa tinggi dan panjang tanjakan menuju Sukuh setelah melewati pertigaan Sukuh – Cetho – Karang Pandan. LOL. ARRRRGGGHHHH! Di pertigaan itu kita kembali mampir ke sebuah toko kelontong untuk membeli lebih banyak bekal, untuk mengantisipasi di Sukuh tidak ada orang yang jualan. Hal ini berarti beban tas pannier di rak boncengan Shaun yang dikayuh Ranz semakin berat. Hadeeehhh ...


look! aku nanjak di atas sanaaa :D

aku sudah tak nampak dari bawah :)

nanjak lagiiiii

lagi-lagi nanjaaaakkk 

Sempat terheran-heran ternyata tanjakannya sangat tinggi dan panjang (wkwkwkwk ...), digodain gerimis tipis, bertemu rombongan ibu-ibu di sebuah pemukiman dan mendapatkan info bahwa di kawasan Candi Sukuh kita bisa menemukan penginapan, akhirnya menjelang pukul empat sore kita sampai di Candi Sukuh. YESSS!!!


aku dan Ranz gantian menaiki Cleopatra, sedangkan Shaun kita dorong ajah :)

aku dan Ranz gantian menaiki Cleopatra, sedangkan Shaun kita dorong ajah :)

istirahat duluuuuu

belokan tajam menuju Sukuh

sejauh mata memandang, pohon cemara di lereng Gunung Lawu
dari ketinggian 1222 m dpl

meski dengan wajah kuyu, narsis tetap jalan :)

Ranz ga mau kalah narsis dong :D

selaluuuuu Shaun mejeng duluan di tempat yang kita kunjungi :D


Di dekat loket pembelian tiket, ada sebuah warung sederhana. Disana aku bertanya dimana aku bisa menemukan penginapan. It was my luck karena ternyata si pemilik warung itu mempunyai kamar yang dia sewakan, dengan biaya sewa yang sangat murah: Rp. 50.000,00 semalam! J Kamar lumayan luas dengan tempat tidur yang bisa cukup ditiduri empat orang – dengan ukuran sama denganku dan Ranz alias mungil LOL – dengan kamar mandi di dalam. Cool!


ah leganyaaaaaaaaaaa, akhirnya nyampe jugaaa

mejengnya atu-atu yaaa

mentari senja di Sukuh

Candi Sukuh dari depan

mejeng duluuu sebelum turun hujan lebat :)

Sempat ragu apakah sore itu kita langsung eksplore Candi Sukuh atau tidak – karena gerimis menderas – akhirnya kita memilih stay di kamar. Aku sudah tidak tahan, ingin segera mandi dan ganti baju yang tak bau keringat. LOL. Setelah mandi dengan air dingin, hujan mereda, ah, kita memang ‘ditakdirkan’ untuk berjalan-jalan ke CandiSukuh sore itu. J Jalan-jalan lah kita. J


minta tolong potretin orang :)

patung phallus setinggi 2 meter

Candi Sukuh dari belakang

sebagian relief

Sore itu ada beberapa pengunjung di dalam taman wisata Candi Sukuh. Ada juga sebuah keluarga yang baru datang dan memarkirkan mobil di tempat parkir yang tak seberapa luas. Namun baru kurang lebih 30 menit mendadak hujan deras turun, kita pun langsung lari cepat-cepat kembali ke penginapan: eman-eman kamera Ranz jika kena air, bakal rusak nanti. J


our dinner, nasgor dan mi instan goreng

Malam itu kita (ternyata) tak perlu kelaparan. Sang tuan rumah bersedia menyiapkan makan malam untuk kita berdua. Horeee ... (waktu ke Cetho bulan Januari lalu, kita kelaparan gegara tak ada warung yang buka, dan penjaga penginapan tidak menyediakan makan malam/sarapan. Menu seadanya – nasi goreng + telur ceplok nan lezat plus mie goreng + telor – pun kita nikmati dengan santai. Tuan rumah juga menyediakan dua gelas besar teh panas.
Usai makan malam kita tak bisa kemana-mana karena hujan tak kunjung reda. Maka malam itu kita hanya ngendon di kamar saja, ngobrol, dan tidur cepat untuk memulihkan tenaga.


berburu unjuk narsis :)

look! Ranz ga mau kalah :D

di gerbang selamat datang Taman Hutan Rakyar

Minggu pagi 20 Oktober 2013 kita keluar kamar sekitar jam 05.30. Pintu pagar Candi Sukuh masih digembok maka kita hanya berjalan-jalan di sekitarnya. Kita sempat jalan-jalan ke Taman Hutan Raya KGPAA Mangkunegoro I yang pintu gerbangnya terletak kurang lebih 100 meter dari Candi Sukuh. Kita ga berani masuk lebih dalam untuk mencari camping ground yang ada di dalam Tahura tersebut karena khawatir kesiangan.


narsis yuk narsis :D

sejak kapan Ranz juga narsis hayooo? :D

Sukuh dibawah guyuran mentari pagi

maafkan kenarsisanku ya teman-teman :D
narsis berdua :)

patung yang 'wah' itu :)

bersiap melanjutkan perjalanan

Sekitar pukul 09.25 kita meninggalkan kawasan Candi Sukuh setelah merasa cukup puas berkeliling dan foto-fiti. Tujuan kita hari ini adalah Telaga Madirda. Dari tempat parkir Candi Sukuh yang tak seberapa luas itu ada jalan ke arah kiri, kita mengikuti jalan itu. Jalan sempit – mungkin hanya cukup dilewati sebuah mobil saja – namun beraspal cukup halus. Beberapa meter dari tempat parkir menurun halus, namun setelah itu trek berupa turunan tajam dengan pemandangan yang spektakuler indahnya. Usai turunan curam, jalan membelok kanan dengan tajam dan ... kita langsung disambut tanjakan terjal! Perfecto! LOL.






Untunglah jalanan tidak terlalu lengang, beberapa kali kita bertemu orang dalam perjalanan hingga bisa kita tanyai arah menuju Telaga Madirda sehingga kita tidak salah arah, meskipun tidak (terlalu) banyak belokan / pertigaan / perempatan. Sekitar pukul 10.10 kita pun sampai di Telaga Madirda. To our disappointment, suasana Telaga ramai orang-orang yang nampaknya sedang having fun beroutbound-ria. Juga nampak sekelompok anak-anak muda yang menginap di musholla yang terletak tak jauh dari telaga.

Telaga Madirda tidak terlalu luas namun lokasinya cukup strategis karena dikelilingi oleh bukit-bukit yang membuatnya berhawa sejuk. Di dalam telaga banyak ikan yang terlihat asyik berenang kesana kemari dengan jinak; akan tetapi ada ‘kepercayaan’ bahwa pengunjung telaga dilarang memancing ikan di telaga itu. Satu hal yang sangat kusayangkan adalah bertebarannya sampah dimana-mana. Terlihat jelas bahwa para pengunjung tidak memiliki kesadaran yang baik untuk tidak membuang sampah sembarangan. L  


Telaga Madirda!

mejeng di samping telaga

Ranz ga mau kalah mejeng :D

Telaga Madirda nan bening

Patah hati gegara melihat rerumputan di sekitar telaga kotor karena sampah yang bertebaran, aku tidak begitu mood untuk tinggal lebih lama. L Setelah beberapa jepretan dan segelas teh hangat yang kubeli di sebuah warung sederhana di samping musholla, aku dan Ranz meninggalkan tempat.


beniiinggggnya Telaga Madirda

mejeng dulu di samping warung sederhana + musholla 

Perjalanan pulang ternyata tidak semudah yang kubayangkan semula: tinggal menikmati bonus yang berupa turunan saja. :D Dari Telaga Madirda kita kembali ke arah dimana kita datang, sampai di pertigaan pertama, kita belok kiri dimana kita langsung disambut turunan curam.  Namun setelah itu, trek naik turun tajam. Sempat beberapa kali tidak yakin dengan arah yang kita tuju, kita bertanya pada orang-orang yang kita temui di jalan. Untunglah semua menjawab dengan ramah. Kita sempat melewati tempat outbound AMANAH yang selama kita gowes ke Cetho/Sukuh sebelum ini tak pernah kita lihat kecuali papan petunjuk arah. LOL. Hingga akhirnya kita sampai di pertigaan Tawangmangu – Karang Pandan – Ngargoyoso. Yeahhhh ... ini adalah pertigaan wajib foto tiap kita lewat sini. Hihihihi ... Setelah sampai di satu tempat yang kita sudah cukup familiar, legalah kita. LOL.

Dari pertigaan itu, perjalanan pun lancar, kita tak lagi perlu bertanya kesana kemari arah yang harus kita tuju. LOL.

Matahari bersinar cukup terik, sangat berkebalikan dengan kisah gowes kita pulang dari Candi Cetho bulan Januari 2013 lalu dimana kita diguyur hujan deras. J

Untuk mengakhiri kisah gowes kita kali ini, aku dan Ranz mampir di RM Selat Mbak Lies yang telah kondang kelezatannya.

Kita sampai di rumah Ranz di kawasan Laweyan sekitar pukul 15.00. Tuntas sudah obsesi gowes (kembali) ke dua candi yang bentuknya menyerupai piramid peninggalan Suku Aztec; Candi Cetho di Dukuh Cetho Desa Gumeng Kecamatan Jenawi dan Candi Sukuh di Dusun Sukuh Desa Berjo Kecamatan Ngargoyoso.


GG – Tblg 25-26 Oktober 2013 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar